Berita

18 pilihan pengobatan rumahan untuk jerawat

Pahami apa yang menyebabkan jerawat dan bagaimana mengakhirinya dengan pengobatan rumahan untuk jerawat

Jerawat

Gambar oleh Kjerstin Michaela Haraldsen dari Pixabay

Cara menghilangkan jerawat memang sering dicari karena jerawat mengganggu banyak orang. Namun ketika masa remaja berlalu dan mereka terus mengganggu Anda, Anda perlu waspada. Kabar baiknya adalah obat rumahan untuk jerawat mungkin ada di dapur Anda. Memahami:

Jerawat dan jerawat

Tahukah Anda apa itu jerawat dan apa perbedaan antara jerawat dan jerawat? Menurut Masyarakat Dermatologi Brasil, satu jerawat tidak bisa disebut jerawat, hanya kumpulan ruam ini, yang berkembang ketika pori-pori kulit tetap tersumbat, baik karena sel-sel mati yang berlebihan atau oleh bakteri.

  • Tujuh makanan teratas yang menyebabkan jerawat

Jerawat mulai muncul saat pubertas, yaitu saat terjadi peningkatan aktivitas hormonal. Dermatolog Debra Jaliman menjelaskan dalam sebuah artikel bahwa mereka muncul ketika hormon pria dari kelenjar adrenal (adrenalin) merangsang dan mengaktifkan minyak di kelenjar sebaceous (kulit). Minyak ini merupakan bahan alami dalam tubuh dan merupakan bagian dari pelumasan dan perlindungan kulit. Dalam beberapa hal, sel di dekat permukaan dapat mencegah terbukanya kelenjar sebaceous, yang menyebabkan minyak menumpuk di bawahnya.

Faktor kontribusi

Dalam beberapa kasus, kontak dari helm dan pelindung wajah dapat memperparah jerawat. Obat-obatan juga dapat menyebabkan atau memperburuk jerawat, seperti yang mengandung iodida, bromida, steroid oral atau suntik.

Sebuah survei terhadap wanita menunjukkan bahwa 41% dari mereka pernah atau pernah memiliki jerawat. Meski jerawat muncul karena peningkatan kadar testosteron saat pubertas, kondisi lain juga menyebabkan hormon dan estrogen ini meningkat. Yang paling umum disebut sindrom ovarium polikistik, atau PCOS.

Sindrom ovarium polikistik (PCOS)

Gangguan endokrinologi yang menyerang sekitar 10% wanita ini secara umum ditandai dengan peningkatan hormon pria dalam tubuh. Salah satu gejala PCOS yang paling menonjol adalah jerawat, selain peningkatan volume ovarium, siklus menstruasi tidak teratur, penambahan berat badan dan rambut rontok.

Asosiasi Obstetri dan Ginekologi Negara Bagian São Paulo menyatakan bahwa penyakit ini memiliki asal usul genetik dan juga berhubungan dengan produksi insulin berlebih oleh tubuh, yang dalam jumlah besar menyebabkan ketidakseimbangan hormon.

Daerah di mana jerawat paling sering muncul adalah wajah, dada, punggung, leher, dan bahu, tempat kelenjar sebaceous paling umum, yang bertanggung jawab untuk produksi sebum. Semua jenis jerawat dapat dikendalikan dan diobati, tetapi sangat penting bagi orang tersebut untuk mencari bantuan medis, berapa pun usianya. Jika terwujud secara intens, jerawat dapat memengaruhi kualitas hidup dan harga diri.

Pada saat konsultasi, Anda dapat bertanya kepada profesional tentang kemungkinan menggunakan beberapa perawatan untuk jerawat dan produk di bawah ini, yang lebih alami.

18 pilihan pengobatan rumahan untuk jerawat

  1. Minyak esensial pohon teh: diekstrak dari daun pohon asli Australia, minyak pohon teh dapat memberikan hasil yang sama baiknya dengan krim jerawat dan jerawat konvensional;
  2. Susu magnesia: digunakan untuk mengurangi sifat berminyak pada kulit. Aplikasi bisa dilakukan dengan kapas, tapi hanya sekali sehari untuk menghindari kekeringan;
  3. Aloe Vera: meskipun tidak mencegah timbulnya jerawat, gel tanaman ini membantu penyembuhan dan mengurangi pembengkakan dan peradangan. Cukup berikan produk sekali atau dua kali sehari;
  4. Minyak jojoba: minyak nabati ini, diekstrak dari biji tanaman jojoba, mengatur pH kulit. Jadi, jika Anda memiliki kulit campuran (tidak kering atau berminyak), ini sangat ideal untuk melembabkan dan menyeimbangkan sifat berminyak pada wajah, karena tidak akan menyumbat pori-pori Anda;
  5. Cuka sari apel: sangat bagus untuk melawan jerawat, karena membunuh bakteri yang mungkin menyebabkan masalah ini. Ini juga mengeringkan minyak berlebih dan itu semua membantu mengembalikan tekstur alami kulit Anda;
  6. Arang aktif: digunakan sebagai eksfoliasi untuk menyerap kotoran dari kulit, atau secara oral, dengan kapsul, yang akan membantu racun keluar dari tubuh. Selain itu, ia memiliki sifat penyembuhan dan antibakteri;
  7. Tomat, lemon, alpukat dan mentimun: sangat efektif dalam membersihkan kulit, menghilangkan bakteri dari permukaan. Mereka membantu melawan kemerahan, melembabkan kulit dan menghilangkan minyak berlebih. Selain itu semua, mereka adalah sumber vitamin C yang mengontrol luka jerawat dan merevitalisasi kulit. Penggunaan asam jawa dengan lemon juga mencegah pembentukan jerawat;
  8. Kentang: memotongnya menjadi potongan-potongan, Anda harus menyebarkan jusnya ke bagian kulit yang berjerawat atau berjerawat - ini adalah taktik yang sangat efisien. Ia bekerja karena memiliki 70% vitamin C, yang mengatur kolagen dan menenangkan bagian kulit yang rusak, dan vitamin B, yang meregenerasi sel-sel kulit;
  9. Minyak zaitun: minyak membantu meremajakan, mengembalikan apa yang sebelumnya rusak akibat jerawat. Karena sifatnya asam, ia memiliki antioksidan dan vitamin E dan K. Keasamannya juga dapat memutihkan noda dan menghilang dengan bekas luka jika penggunaannya teratur, selain menjadi pelembab yang sangat baik.
  10. Minyak jarak: Peradangan diyakini sebagai faktor dalam perkembangan dan keparahan jerawat, jadi mengoleskan minyak jarak ke kulit dapat membantu mengurangi gejala yang berhubungan dengan peradangan (lihat studi tentang ini);
  11. Pepaya pepaya: adalah obat alami yang mengangkat sel kulit mati dan lemak berlebih, membuatnya lebih lembut. Ini juga mengandung enzim yang mengurangi peradangan dan membantu mencegah peradangan dan mencegah pembentukan nanah;
  12. Kulit jeruk dan pisang: Vitamin C dalam kulit jeruk sangat berguna karena membuat sel-sel baru yang sehat tumbuh. Kulit pisang mengandung antioksidan yang sangat kuat yang mengurangi pembengkakan dan peradangan;
  13. Penguapan: uap membuka dan membersihkan pori-pori. Rebus air dalam panci, tuangkan ke dalam baskom dan tutupi kepala Anda dengan handuk untuk memerangkap uap di area tersebut;
  14. Kayu manis dan gandum: kayu manis memiliki sifat antimikroba dan gandum kaya akan serat dan seng - bersama-sama, keduanya merupakan kombinasi yang optimal untuk melawan jerawat dan jerawat;
  15. Gula: dicampur dengan air atau minyak, gula membantu menghilangkan kulit berlebih, bertindak sebagai exfoliator dan membuka pori-pori.
  16. Teh hijau: sebuah penelitian menunjukkan bahwa teh hijau memiliki antioksidan yang mengurangi jumlah sebum, peradangan, dan pertumbuhan bakteri pada kulit. Anda bisa mengaplikasikannya dengan kain lembut atau kapas, tapi ada juga yang melewatkan kantong teh (dicelupkan selama 2 atau 3 menit ke dalam air hangat) di bagian wajah. Ada juga pilihan jus hijau, di mana jeruk nipis, daun kubis, apel hijau, dan seiris nanas dimasukkan ke dalam blender. Karena tindakan anti-inflamasi dan detoksifikasi barang-barang ini.
  17. Minyak neem: Pernahkah Anda mendengar tentang minyak neem? Ini memiliki sifat yang menghilangkan bakteri penyebab jerawat dan mencegah munculnya bakteri baru. Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat artikel: "Minyak neem: untuk apa dan bagaimana menggunakannya"

Tip-tip ini tidak boleh dipraktikkan pada saat yang bersamaan dan, perlu diingat, harus dilakukan dengan persetujuan dokter kulit.

Alternatif hari ke hari

Untuk mencegah timbulnya jerawat dan jerawat, alternatifnya seperti mencuci sarung bantal seminggu sekali, tidak menyentuh wajah dengan tangan kotor, menjauhkan rambut dari wajah dan tersangkut, apalagi jika berminyak, hindari pakaian dan riasan yang ketat. Mengandung minyak membantu mencegah bakteri dan sel-sel mati menumpuk di kulit. Untuk mengurangi sifat berminyak pada kulit dengan tips buatan sendiri, lihat artikel: "Resep buatan sendiri untuk kulit berminyak".

Menghindari penggunaan produk anti jerawat yang mengandung triclosan dan sodium lauryl sulfate membantu melestarikan lingkungan. Coba produk buatan sendiri dan berkelanjutan.

Perawatan tambahan untuk jerawat

Untuk mengobati jerawat yang parah, dokter Anda mungkin merekomendasikan prosedur lain. Sebagian besar bekerja dengan menghilangkan kulit yang rusak untuk menghilangkan bekas luka.

  • Terapi fotodinamik : juga dikenal sebagai perawatan laser, dengan gelombang cahaya lapisan atas kulit dihilangkan.
  • Dermabrasi : menggunakan sikat berputar, lapisan atas kulit dihilangkan.
  • Pengelupasan kimiawi : di klinik kecantikan, bahan kimia dioleskan ke wajah, yang pada dasarnya membakar lapisan atas kulit. Setelah itu, ia mengelupas sendiri dan yang tersisa adalah kulit yang paling sedikit rusak di bawahnya.
  • Hindari makanan penyebab jerawat