Berita

Cara membuat sabun cair ekologis

Pelajari cara membuat sabun cair dengan resep ekologis dan ekonomis yang menggunakan kembali minyak goreng

cara membuat sabun cair

Gambar yang diedit dan diubah ukurannya dari Brett Jordan, tersedia di Unsplash

Tahukah anda bahwa dengan minyak jelantah bisa membuat sabun cair? Lihat resep tentang cara membuat sabun cair alami buatan sendiri - ini adalah alternatif yang jauh lebih baik daripada pembuangan yang tidak tepat di wastafel dapur. Anda akan lebih berkelanjutan dan, sebagai tambahan, Anda dapat menghemat uang dengan tidak harus membeli lebih banyak sabun cair.

Anda dapat mengganti deterjen untuk mencuci pakaian dan deterjen untuk membersihkan piring dengan resep sabun cair ini. Keduanya memiliki turunan minyak dalam formulasinya yang dapat berbahaya bagi lingkungan, terutama bila dibuang ke sistem pembuangan limbah yang tidak memiliki pengolahan yang tepat (lihat lebih lanjut tentang sabun, deterjen, dan dampaknya terhadap lingkungan).

Bagaimana membuat

Bahan

  • 1 liter minyak goreng bekas;
  • 130 gram soda kaustik (kemurnian minimum: 97%);
  • 140 ml air (untuk pengenceran soda api);
  • 30 ml cuka;
  • 100 ml alkohol;
  • 4 liter air.

Bahan yang dibutuhkan

  • Sendok kayu;
  • Ember;
  • Saringan;
  • Panci;
  • Wadah penyimpanan sabun;
  • Sarung tangan;
  • Kacamata pelindung.

Mode persiapan

Pertama, kenakan masker, sarung tangan, dan kacamata. Lye sangat korosif dan harus ditangani dengan sangat hati-hati. Mari beralih ke sabun cair langkah demi langkah:

  1. Panaskan air hingga hangat. Selesai, tuangkan ke dalam ember dan taruh larutan alkali secara perlahan di wadah yang sama. Jangan pernah menambahkan air ke atas soda! Ini dapat menyebabkan reaksi yang kuat dan menyebabkan kecelakaan;
  2. Aduk dengan sendok kayu hingga encer. Lakukan ini jauh dari api;
  3. Setelah menghilangkan kotoran dari minyak (dapat dilakukan dengan saringan), panaskan sedikit (pada suhu mendekati 40 ° C) dan tambahkan ke ember yang akan digunakan untuk meletakkan semua bahan lainnya. Kemudian masukkan soda dengan sangat perlahan, dalam porsi kecil dan aduk terus menerus. Perawatan ini meningkatkan keamanan Anda, karena reaksi dengan soda api melepaskan banyak panas;
  4. Campur selama 20 menit, dan sementara itu, siapkan wajan dengan 4 liter air mendidih. Saat adonan sudah homogen dan lebih konsisten, masukkan ke dalam wajan dengan air secara bertahap dan lanjutkan mengaduk. Matikan api, tambahkan alkohol dan cuka. Nyalakan api lagi dan aduk. Jika mau, pada tahap ini, Anda bisa menambahkan bahan tambahan seperti pewarna dan minyak esensial;
  5. Aduk lagi selama lima menit dan matikan api. Pada langkah ini Anda dapat menambahkan minyak esensial, tetapi ini opsional. Dinginkan selama sehari. Setelah dingin, tuangkan ke dalam wadah terakhir.
  6. Setelah proses selesai, dimungkinkan untuk mengukur pH sabun. Gunakan kertas lakmus, atau buat pengukur pH sendiri.

Pahami lebih banyak

Dalam pembuatan sabun cair buatan sendiri terdapat kekhawatiran mengenai caustic soda, karena bersifat sangat korosif dan dikhawatirkan dapat membahayakan. Namun, setelah reaksi saponifikasi dengan minyak, ia kehilangan alkalinitasnya, karena basa bereaksi dengan minyak dan menjadi sabun (pahami lebih jauh tentang reaksi sabun).

  • Minyak nabati: ekstraksi, manfaat dan cara memperolehnya

Alkohol digunakan dalam formula karena merupakan pelarut sabun dan oleh karena itu mempercepat pembentukan jejak, selain menjamin sifat pengawet. Cuka yang sudah dikenal khasiatnya bagi kesehatan berperan penting dalam menurunkan pH akhir sabun. Dengan demikian, sabun tidak terlalu mengeringkan kulit dan lebih ekologis, karena produk akhirnya tidak terlalu memengaruhi badan air.

Penambahan pewarna dan esens tergantung pada penggunaannya

  • Untuk mencuci pakaian jangan menambahkan pewarna, cukup tambahkan minyak esensial pilihan Anda. Pewarna tertentu bisa menodai pakaian putih;
  • Untuk digunakan sebagai detergen, waspadalah terhadap minyak esensial. Anda mungkin menemukan bau esensi di peralatan tidak menyenangkan;
  • Untuk membersihkan rumah, Anda bisa menggunakan keduanya.

Agar sabun cair Anda lebih tahan lama, gunakan minyak esensial sesedikit mungkin dan selalu perhatikan bahwa minyak esensial tidak memiliki paraben dan ftalat dalam komposisinya. Agar tidak mengambil risiko tersebut, Anda tetap bisa membuat esensi sendiri dan menggantinya di resep. Jika Anda menginginkan alternatif yang lebih praktis, Anda dapat menggunakan pelembut kain sebagai pengganti minyak esensial, tetapi dengan begitu resep Anda akan kehilangan keberlanjutannya.

Catatan: seperti pada produk pembersih lainnya, jauhkan sabun cair dari jangkauan anak-anak. Penting juga untuk menunjukkan di dalam wadah apa yang akan mencegah sabun tertukar dengan produk lain yang sebelumnya menempati kemasan yang digunakan.


Original text